Cari Blog Ini

Bidvertiser

Senin, 28 September 2020

RESENSI BUKU: Petani Menolak Punah (NOER FAUZI RACHMAN)


INSIST PRESS

Sumber Foto : Insist Press

Judul: Petani dan Seni Bertani: Maklumat Chayanovian

Penulis: Jan Douwe van der Ploeg

Judul Asli: Peasants and The Art of Farming: A Chayanovian Manifesto

Penerbit: Insist Press, 2019

Jumlah Halaman: 226 + xxiv halaman

ISBN: 978-602-0857-87-9

Hingga permulaan abad ke-21 ini, kita menyaksikan satu krisis agraria yang utama, yakni pengurangan jumlah petani Indonesia secara nasional. Dari angka Sensus Pertanian tahun 2003 ke 2013, jumlah rumah tangga usaha pertanian berkurang 5 juta, yaitu dari sekitar 31,17 juta menjadi sekitar 26,13 juta. Hasil Survei Pertanian Antarsensus (Sutas) BPS tahun 2018 menunjukkan angka meningkat 27,68 juta. Berapa jumlah usaha pertanian tahun 2023 nanti, akan menjadi angka statistik BPS yang ditunggu-tunggu.

Sebab, utama usaha pertanian ditinggalkan adalah nilai hasil berbanding dengan biaya yang dikeluarkan tidak mampu membuat petani sejahtera, transaksi tanah, dan konversi tata guna tanah pertanian menjadi nonpertanian, konsentrasi penguasaan tanah, baik dengan transaksi perdagangan maupun konsesi-konsesi perkebunan, kehutanan, pertambangan, dan lan-lain, serta last but not leastmenurunnya minat generasi muda anak-anak petani untuk bertani.

Pengurangan jumlah petani, the death of peasantry, ini adalah penanda penting perubahan zaman ke urbanisasi (E. Hobsbawm, The Age of Extremes, 1994: 289, 415). Berlangsungnya pengurangan jumlah petani tidak hanya di Indonesia, tetapi juga menjadi gejala yang mendunia, seiring kencangnya dan meluasnya kerja ekonomi pasar membuat tenaga kerja, alam, dan uang menjadi barang dagangan dan merusak berbagai ranah kehidupan masyarakat—sebagaimana diungkapkan oleh Karl Polanyi (1944) dalam bukunya, The Great Transformation: The Political and Economic Origin of Our Time.

KOMPAS/WILIBRORDUS MEGANDIKA WICAKSONO

Warga dan petani menggelar upacara bendera merayakan HUT Ke-75 Republik Indonesia di areal persawahan di Grumbul Kalibacin, Desa Mandirancan, Kecamatan Kebasen, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin (17/8/2020).

Berkurangnya jumlah petani itu menjadi salah satu teka-teki penggerak kajian petani dan perubahan agraria yang semakin bergairah dewasa ini. Hatta, teka-teki itu membawa kita ke pertanyaan penelitian: apa yang membuat petani dalam pertanian keluarga tetap terus bisa melanjutkan hidup dan menolak mati, bahkan membentuk gerakan tandingan, dalam konteks semakin membesarnya kekuatan utama yang bisa mematikan mereka?

Buku karya Jan Douwe van der Ploeg ini sangat cocok dijadikan rujukan untuk memahami relevansi teori agronomi sosial dari Alexander V Chayanov, seorang pemikir agraria Rusia, yang berpengaruh besar hingga sampai ke Indonesia. Pengaruh pemikiran Chayanov di Indonesia pertama-tama melalui ahli-ahli pertanian kolonial Belanda yang datang dan berkiprah di Jawa, seperti Julius Herman Boeke, Gerard Juliaan Vink, pada awal hingga pertengahan abad ke-20. Ilmu usaha tani yang dikembangkan ahli-ahli pertanian Indonesia setelah merdeka mewarisi ajaran-ajaran teoritis Chayanovian ini, dan masih terus diajarkan hingga sekarang.

Chayanov berargumen bahwa karakteristik usaha pertanian keluarga didasari dengan logika kerja yang sama sekali berbeda dari usaha pertanian kapitalis (skala besar, industrial). Khususnya, pertanian keluarga dikelola tidak dengan landasan hubungan modal-tenaga kerja, sebagaimana pertanian kapitalis.

Tenaga kerja dalam pertanian keluarga bukanlah tenaga kerja upahan; dan modal di dalamnya bukan dalam pengertian teori kapitalisme sebagaimana dipahami dan dijelaskan Karl Marx dalam Das Kapital: Kritik der politischen ├ľkonomie (edisi bahasa Inggris-nya terbit pada 1867).

KOMPAS/HERU SRI KUMORO

Orang-orangan sawah atau atau boneka sawah dipasang aktivis Komite Nasional Pembaruan Agraria di depan gerbang Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (24/9/2020). Orangan-orangan sawah ini mewakili petani dalam menyampaikan pendapat untuk memeringati Hari Tani Nasional.

Dalam pertanian keluarga, modal tidak punya logika untuk menghasilkan nilai lebih sebagai sumber akumulasi. Inilah yang disebut "produksi komoditas secara sederhana" (simple commodity production) tanpa reproduksi modal yang meluas.

Buku ini menegaskan kembali argumen Chayanov bahwa logika yang membimbing unit produksi pertanian keluarga adalah beberapa keseimbangan, terutama keseimbangan antara kerja dan konsumsi serta keseimbangan antara jerih payah dan faedah (Bab 2).

Di dalam keseimbangan kerja-konsumsi, pada intinya petani memproduksi pangan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi keluarganya sendiri dengan senantiasa mencari keseimbangan di antara jumlah tenaga kerja untuk mendapatkan jumlah panenan tertentu. Konsumsi yang dimaksud macam-macam, terutama pangan.

Kalau kebutuhan konsumsi meningkat, sedangkan lahan langka, terjadilah intensifikasi dan perluasan kerja. Intensifikasi mengacu pada penggiatan proses produksi pertanian di lahan. Sementara perluasan kerja tentu bisa kita lihat sehari-hari di kalangan petani kecil di Indonesia ketika mereka mencari kerja di luar pertanian di sela-sela pekerjaan di lahan.

Petani juga perlu menyeimbangkan kerja ekstra (jerih-payah) dan keuntungan ekstra (faedah). Jerih payah ini "dikonotasikan dengan kesengsaraan, kerja sepanjang hari, memeras keringat di bawah terik matahari… bekerja mulai subuh dan di bawah kondisi dingin dan basah kuyup" (hlm 54).

Petani juga perlu menyeimbangkan kerja ekstra (jerih-payah) dan keuntungan ekstra (faedah).

Kenapa hal itu tetap dilakukan? Karena faedah yang ingin didapatkan tidak melulu peningkatan produksi jangka pendek, tetapi juga pertanian yang indah dalam jangka panjang. Jadi, "kerja pertanian bisa saja dialami sebagai kegiatan yang menyenangkan dan bermakna".

Masih banyak keseimbangan lain yang merupakan logika kerja petani. Dalam Bab 3, misalnya, diuraikan keseimbangan antara manusia dan alam-hidupnya, antara produksi dan reproduksi, antara sumber daya eksternal dan internal, antara otonomi dan ketergantungan, serta antara skala dan intensitas. Kaum tani, dengan berbagai keterampilan mereka, memainkan semua keseimbangan itu laiknya seorang seniman.

Buku yang ringkas dan padat (226 halaman) ini adalah bacaan bagus bagi pembelajar pemula di tengah mengemukanya krisis agraria yang melanda petani, dan juga terutama bagi para petani perjuangan dan para pembelanya di negeri ini karena buku ini menyuguhkan perspektif mengenai kekuatan petani untuk terus berlanjut hidup.

Meskipun tetap menempatkan kelas petani sebagai pihak yang bersanding, bahkan bertanding "melawan" kapitalisme pertanian, buku ini menonjolkan cara pandang mikro yang menyasar jantung produksi petani itu sendiri. Bahwa perlawanan petani kecil terhadap proyek-proyek kapitalisme itu sudah menjadi "jiwa" dalam sistem produksi dan reproduksinya, khususnya dalam konteks kontradiksi kapitalisme yang memunculkan celah-celah (interstices) di mana antogonisme kelas terjadi. Argumen ini tersebar di sepanjang bahasan buku ini.

Di bagian akhir bukunya, Van der Ploeg memaparkan bagaimana "jiwa seni" itu kini tengah mengalami berbagai pembaruan, seperti prakarsa-prakarsa pertanian organik, pembentukan jaringan pasar mandiri, hingga peran gerakan petani dunia seperti La Via Campesina.

Yang penting dicatat di sini adalah bahwa "seni melawan" atau menciptakan alternatif itu tidak bisa dijalankan oleh petani tunggal, melainkan mensyaratkan "jejaring yang luas untuk berkomunikasi dan berbagi pengetahuan.… Jejaring ini, sebagaimana dulunya, merupakan sistem saraf dari pertanian petani.… Terkadang jejaring ini diubah menjadi mekanisme penting dalam perjuangan sosio-politik petani di pedesaan" (hlm 138).

Terkadang jejaring ini diubah menjadi mekanisme penting dalam perjuangan sosio-politik petani di perdesaan" (hlm 138).

Van der Ploeg awalnya adalah seorang insinyur pertanian lulusan University of Wageningen, Belanda, dengan spesialisasi sosiologi agraria untuk negeri-negeri non-Barat, ekonomi pembangunan, serta metode dan teknis penelitian sosial. Seiring perkembangan akademisnya, Van der Ploeg juga memiliki pengalaman kerja konsultansi di Guinea- Bissau, Ghana, Peru, Pantai Gading, dan Italia.

Setelah mengajar sebentar di University of Leiden, ia bergabung dalam almamaternya hingga kemudian menjadi profesor. Ia juga kemudian menjadi Adjunct Professor dalam bidang sosiologi perdesaan di China Agricultural University, Beijing.

Karya sebelumnya yang berkaliber tinggi dalam kajian petani dan perubahan agraria adalah The New Peasantries: Struggles for Autonomy and Sustainability in an Era of Empire and Globalization (2009). Buku ini menunjukkan kecenderungan yang jelas akan berlangsungnya proses kebangkitan petani yang disebutrepeasantization, yakni proses pembentukan kembali petani yang berproduksi dalam model pertanian keluarga skala kecil.

KOMPAS/KRISTI UTAMI

Para petani memanen bawang putih di di Desa Tuwel, Kecamatan Bojong, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Rabu (2/9/2020). Saat ini ada 400 petani bawang putih di Kabupaten Tegal.

Proses ini bisa dibilang menjadi antitesis dari proses industrialisasi pertanian yang mengonsentrasikan usaha pertanian ke dalam skala raksasa, intensifikasi, spesialisasi dan artifisialisasi, serta disaktivasi pertanian yang akhirnya mengakibatkan pengurangan hingga penghapusan kegiatan-kegiatan pertanian "tradisional". Pembentukan kembali kaum tani itu tampak jelas di Asia dan Amerika Latin, dan juga yang menarik, adalah di Eropa dan Amerika Utara. Buku Petani dan Seni Bertanisemacam menegaskan kembali gagasan utama buku The New Peasantries itu,

Publikasi versi bahasa Indonesia yang menyajikan secara ringkas suatu teori bukan kerja yang mudah berhasil. Pembaca bisa merasa merugi membaca buku-buku teori ilmu sosial karena penerjemahan yang sembrono dan kualitas penyuntingan yang buruk. Namun, tidak akan demikian dengan buku ini.

(Noer Fauzi Rachman, Ph.D., peneliti, penulis, dan pengajar studi-studi agraria, gerakan sosial perdesaan, ekologi politik sumber daya alam, dan psikologi komunitas)

"Versi yang luas resensi buku ini telah dimuat di Rachman, NF (2020) "Bertani adalah Melawan", Jurnal Analisis Sosial Yayasan Akatiga, volume 23 (2):106-113.

Kompas, 27 September 2020

Sent from my BlackBerry 10 smartphone on the Telkomsel network.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Powered By Blogger